TRAGEDI PENEMBAKAN MASJID CHRISTCHURCH SELANDIA BARU

  • Asep Awaludin Ramdani
  • Juma't, 15/03/2019
  • Umum
  • 290 hits

Penembakan di dua masjid di Selandia Baru sangat memilukan. Pelaku bukan hanya menyerang saat jamaah sedang shalat jumat, tapi juga menyiarkannya secara langsung di media sosial. Video aksi penembakan itu bahkan telah beredar di grup-grup pesan pertemanan Whastapp. Pelaku berjalan masuk di salah satu masjid dan menembakan secara acak orang-orang yang ada didalam. Jamaah yang kemungkinan telah meninggal atau terluka terbaring di lantai masjid. Salah seorang yang berada di Masjid Al-Noor, Christchurch, mengatakan kepada media, pelaku merupakan warga kulit putih, pirang mengenakan helm serta rompi anti peluru. "Pelaku memegang senjata besar, dia datang dan menembakan orang yang berada di masjid, di sudut mana saja," ujar Ahmad Al-Mahmoud, salah satu saksi. Sejumlah jamaah mencoba menghindar dari tembakan. Mereka melarikan diri dengan memecahkan pintu kaca. Radio Selandia Baru, mengutip saksi di dalam masjid, mengatakan, ia mendengar tembakan dan melihat empat orang terbaring serta darah di mana-mana.

Pemerintah Selandia Baru mengonfirmasi, setidaknya 40 orang telah meninggal. Sebanyak 30 di Masjid Al-Noor dan 10 lainnya di masjid di Linwood.  "Ini adalah salah satu hari tergelap bagi Selandia baru," ujar Perdana Menteri Jacinda Ardern, Jumat (15/3). rdern mengatakan, terduga pelaku penembakan telah ditahan polisi. Namun tidak menutup kemungkinan ada pelaku lainnya yang masih berkeliaran. Apalagi penembakan terjadi di dua masjid di wilayah Christchurch. "Saat ini polisi memiliki satu pelaku, namun mungkin ada pelaku lain yang terlibat," kata Ardern. Ardern mengimbau seluruh warga Christchurch tidak keluar rumah hingga situasi aman. Dia mengungkapkan belasungkawa terdalam kepada seluruh korban dan keluarganya. Dilansir di NZ Herald, saat berbicara kepada media, tampak jelas Ardern berusaha mengendalikan emosinya. Sementara polisi mengaku telah mengamankan empat orang terkait penembakan di Masjid Al Noor dan Masjid Linwood, Christchurch, Selandia Baru. Proses pemeriksaan pun masih terus berlanjuat. Hingga saat ini petugas kepolisian berjaga ketat di tempat kejadian, dan sejumlah titik di Christchurch.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengonfirmasi satu orang yang ditahan polisi Selandia Baru adalah warga negaranya. Satu orang tersebut terkait dengan penembakan mengerikan di Masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3). "Jelas otoritas Australia terlibat dalam penyelidikan. Mereka akan menyelidiki dan semua badan yang relevan akan terlibat," katanya dilansir di BBC. Morrison menyebut pelaku penyerangan sebagai seorang teroris ekstremis sayap kanan yang keji. Penyerangan ini mengingatkannya bahwa kejahatan benar-benar ada dan siap menyerang kapan saja.


Sumber : Link

: tanpa label

KOMENTAR

Membahagiakan Saudara Kita

Rasulullah Bersabda, 'Barangsiapa Berjalan Memenuhi Keperluan Saudaranya Dan Menyampaikan Keinginannya, Maka Itu Lebih Besar (pahalanya) Daripada Iktikaf Di Masjid Selama 10 Tahun, Sedangkan Orang Yang Iktikaf Satu Hari Untuk Mencari Keridhaan Allah, Maka Allah Akan Jadikan Penghalang Antara Ia Dan Neraka Tiga Parit Yang Jauhnya Lebih Dari Dua Ufuk Timur Dan Barat'.